Wednesday, 2 August 2017

Debat Arab 2012 & Aku

2012

Suatu hari, kami dapat berita Ustaz N sedang mencari 4 orang wakil untuk pertandingan debat bahasa Arab di USIM. Siapa yang berminat, terus tulis nama tanpa sebarang ujian saringan. Entah bagaimana, aku terdetik & berminat untuk mencuba. Mungkin ustaz memang dah agak, tak ramai pun nak join sebab bunyi pun dah susah.

Yang untungnya, pertandingan ini ialah terus ke peringkat kebangsaan. Tak perlu lawan peringkat zon, daerah atau negeri. Markah koku untung la sikit, walaupun akhirnya markah kokurikulum aku zaman sekolah hanya lah B. Pelik juga tapi biarlah, cerita lama. 

Aku reti menulis sikit-sikit la karangan Arab. Bercakap dalam bahasa Arab, tidak la sangat. 

Sebelum ke pertandingan, para peserta diberikan masa untuk membuat persiapan untuk 10 usul debat. Tapi rupa-rupanya, kerja persiapan jadi dua kali ganda sebab setiap usul perlu ada hujah bagi pihak kerajaan & pembangkang. Jadi, dengan masa yang ada & kekangan komitmen lain ketika itu, kami berempat (aku, S, A & N) berhempas-pulas mengerah otak untuk mendapatkan hujah untuk 20 tajuk. Derita sangat rasanya 😭Sebab aku sendiri tiada pengalaman berdebat dalam bahasa Melayu atau Inggeris yang lebih dekat dengan aku. Jadi, agak susah untuk mendapat gambaran bagaimana untuk merangka hujah; derive points & perlu disokong dengan data-data supaya meyakinkan. Aku tak sure sangat apa yang aku buat, tapi dengan bantuan rakan-rakan, aku dapat juga la menyumbang sedikit idea semasa perbincangan. Selain tu, selepas siap merangka hujah, kami perlu menterjemah pula ke dalam bahasa Arab. 

Aku masih ingat ketika hari-hari terakhir sebelum ke pertandingan, ada satu sesi perbincangan terakhir dengan ustazah-ustazah bahasa Arab. Ketika itu, banyak lagi teks hujah yang belum diterjemah ke dalam bahasa Arab. Maka, dalam masa yang singkat, ustazah-ustazah cuba membantu kami menterjemah teks dan 'test' gaya persembahan. Masa tu, ayat pengenalan diri pun, aku belum hafal betul-betul. Apatah lagi, teks-teks hujah. Aku sendiri tak pasti sama ada kami perlu hafal segala teks bahasa Arab tersebut atau berhujah nanti sambil mengerling ke arah teks atau bagaimana. Sejujurnya, pada kebanyakan masa, kami terfikir; "Haih, boleh buat ke ni?" Rasa lemah semangat sering kali datang mengganggu, tapi kami cuba kuatkan semangat untuk cuba yang terbaik. 

Ketika itu, kami tidak lah mempunyai pelatih khusus untuk pasukan debat.  Rupa-rupanya, ada sekolah lain yang memang lantik pelatih khusus (yang memang seorang pendebat pro) untuk asah pasukan debat sekolah masing-masing. Walaupun fakta itu agak menggerunkan kami, tapi kami tetap cuba walaupun kadang-kadang rasa seolah-olah terkapai-kapai. *Takkan nak minta tolong ustaz ustazah pula yang terjemahkan teks banyak-banyak? Huhu, mereka pun ada banyak kerja lain. 

Kami ke tempat pertandingan dengan  menaiki bas kontinjen Terengganu, sekali dengan pasukan dari sekolah-sekolah Terengganu lain. Apabila tiba di tempat pertandingan & bergaul dengan peserta di sana, rupa-rupanya ramai peserta terdiri daripada pelajar tingkatan 5 & 6. Kami kira junior la sebab baru tingkatan 4 haha. 

Aku selalu jadi speaker pertama sebab aku tak reti nak bangkang hujah 😂baik dari segi isi & juga kelemahan menterjemah ke bahasa Arab secara spontan. Aku lemah skit bab spontan. Speaker pertama ni hanya perlu bentangkan hujah pertama. Biasanya hujah pertama dah dirangka dengan kemas, jadi lebih mudah untuk aku. 

Pada malam sebelum pertandingan, kami cuba compactkan hujah ke dalam nota-nota tangan. (Tak tahu la last minute ke tak sebab ni je pertandingan debat yang aku pernah masuk). Agak mustahil nak hafaz semua 20 teks 😭Manusia mana yang boleh hafal sebanyak tu :') Kalau hafaz poin-poin penting mungkin boleh, tapi kalau nak bagi penerangan secara spontan dalam bahasa Arab, aku tak mampu masa tu. 

Semasa pertandingan, sempat pula aku mengintai pihak lawan. Rupa-rupanya, mereka ada teks hujah yang dah siap bertaip kemas & dalam font yang bersaiz besar (dalam bentuk macam flash cards) supaya senang  intai masa tengah berdebat. Tercengang juga la aku dibuatnya. Bagi amatur macam aku ni, debat Arab seolah-olah macam 'baca' dari teks yang sedia ada. Tapi kalau pro, aku percaya mereka boleh spontan je melemparkan hujah huhu, macam yang bebudak berbangsa Melayu UIA baru ni berjaya buat di Qatar. 

Keputusannya: pasukan sekolahku hanya menang 2 daripada empat pusingan pada peringkat pertama. Cukup la tu alhamdulillah 😂Ingatkan tak menang langsung sebenarnya. Dan ada juga la sorang dua yang dapat pendebat terbaik di pusingan masing-masing. Ya, ni bukanlah pencapaian yang  boleh dibanggakan sangat oleh sekolah tapi kami dah cuba sehabis baik yang boleh dengan keadaan ketika itu :') 

Banyak yang aku belajar daripada pengalaman singkat aku dengan debat. Kenapa singkat? Sebab selepas je pertandingan tu, tobat aku tak nak join dah debat. Pertama, secara peribadi, jiwa aku kurang senang bila terpaksa berhujah melawan apa yang aku sendiri percaya & pegang hanya untuk menang pusingan. Rasa macam berpura-pura. Kedua, aku kurang gemar dengan perlian bernada provokasi semasa pertandingan. Bila kena sindir, pergh berasap dada. Sabo je lah menahan. Ibu kata, "tu la kena latih kekuatan emosi". Tapi takpe la, aku kurang suka budaya perli. 

Tetapi, memang banyak yang aku belajar. Pertama, debat ni melatih kita  untuk banyak berfikir dari segala sudut. Kena fikir kesemua 5W 1H (What, who, where, when, why & how) dan juga daripada perspektif pelbagai jenis orang. Kena fikir kemungkinan apa hujah balas dari pihak lawan. Bertambah juga la kedutan kat otak. 

Diskusi-diskusi semasa persiapan debat memberikan kesan yang amat amat besar kepada aku. Tak tipu. Aku ada makin banyak persoalan (sampai Ibu tak larat nak layan) dan berupaya untuk berfikir dengan lebih tajam biiznillah. Seterusnya, ia membantu juga aku untuk menulis esei bahasa Melayu, Inggeris & Arab dengan lebih baik. Aku sendiri pun terkejut dengan perubahan diri sendiri. Sebab sekali je aku masuk debat ni tapi besar betul kesannya. 

Kedua, aku dapat perhati & kenal insan-insan yang hebat, antaranya H & M. Sekolah H & M, SMA Khairiah berjaya masuk pertandingan suku akhir kalau tak silap, menentang KISAS. Pergh. Betapa lancarnya mereka bertutur dalam bahasa Arab! Kagum gila. H sampai sekarang. aktif dengan debat bahasa Arab di UIA. Aku? Tak nak dah, lebih selesa dengan bidang lain. 

Satu hal yang menakjubkan aku juga, ialah rupa-rupanya ada beberapa orang peserta debat yang akhirnya Allah pertemukan kembali di DQ & juga UIA; Along W aku, Kak Mar, AA & beberapa orang banin. Ajaib betul. Kita pernah berkumpul di suatu tempat suatu ketika dulu tanpa mengenali satu sama lain & kemudiannya Allah izinkan kita bertemu sekali lagi dan kini sebahagiannya menjadi sebaik-baik teman & senior. 

Sampai hari ini, aku masih menyimpan kekaguman kepada pendebat-pendebat kerana kepetahan berhujah & ketajaman fikiran. Tapi, mungkin ini bukan bidang aku. Mungkin aku terlalu lembut untuk jadi pendebat, lol. Mungkin juga Allah sedang mengabulkan maksud namaku haha ;)

Akhir kata, kalau ada peluang masuk debat, cuba lah. Tak rugi. 

Auni B
2 Ogos 2017
9.48 malam
Negeri pesisir pantai.

Saturday, 29 July 2017

Kem 2017: Antara Kenangan dengan Masa Depan



30 Julai 2017

Cuti kali ini, aku mendaftarkan diri sebagai fasilitator kem pimpinan MPP dan Majlis Tertinggi badan pengawas yang baru di sekolah lamaku. Ini merupakan pengalaman baru buatku kerana ini merupakan kali pertama aku berkhidmat sebagai fasilitator di sekolah sendiri setelah keluar daripada sekolah 4 tahun yang lalu. Aku dengan yakin mendaftarkan diri kerana pada fikiran ku, Kem Pro biasanya tiada unsur kegarangan yang tidak perlu dan hanya berfokus kepada skil-skil dan pengetahuan kepimpinan.

Pada mulanya, DNI menetapkan konsep tegas berpendidikan yang aku setuju. Bunyinya sangat ideal bukan? Tapi apabila melihatkan adik-adik peserta ada yang disuruh duduk separuh, kenangan lalu kembali ke memori aku. Denda yang dikenakan kepada peserta kali ini; secara fizikal- duduk separuh, naik suara sedikit, penggunaan kata-kata ‘psycho’(Aku tak tau perkataan lain yg bawa maksud yg sama). Takde pun denda yang merepek seperti yang aku pernah kena masa kem lain. (Kena cerita dalam post lain haha.) Tapi tekanan emosi yang dihadapi oleh adik-adik tidak dapat aku ukur. Pada Jumaat petang, katanya DNI nak naikkan graf (maksudnya: streskan peserta ke kemuncaknya – yang aku paham la) tapi in the end, tak naik-naik pun. Malah ada game explorace yang santai-santai. Sebenarnya, slot yang dirancang untuk mengstreskan adik-adik hanyalah waktu slot DNI dan yang wajib stay tegas semacam hanyalah DNI. Walapun hakikatnya, semua DNI orangnya hati lembut-lembut kecuali sorang ni sebab dari dulu dia memang ada taring DNI skit, plus dia ni ambik law. Ketika slot-slot lain, kami fasilitator kena layan je peserta macam biasa.

 Adik lelakiku yang turut mengikuti kem ini, katanya : Program ni santai-santai je. Sahabatku yang jadi DNI kata Ketua DNI, Akh T pun tak sanggup nak marah peserta sangat sebab rasa peserta macam anak sendiri. Memang dua dah berumah tangga pun. Aku sebagai kakak pun, tak suka marah-marah sebab itu bukan cara aku layan adik aku sendiri. Aku lebih suka menggunakan pendekatan berkawan. Setelah program berakhir juga, adik aku kata dia sempat sembang skit dengan Akh T & dia kata Akh T baik je sebenarnya. Aku pun kadang terhibur juga bila DNI dropkan karakter masing-masing. Nampak terseksa sangat bila dorang kena berlakon jadi orang lain.

Walaupun begitu, semasa slot DNI, memori dulu memang datang balik. Sebab memang Akh T sendiri yang ada masa kem KRIS kami dulu. Aku nampak weh kesan-kesan trauma yang seakan-akan masih ada dalam diri aku & sahabt-sahabat sebatch aku.

Contoh: 1. Aku tertinggal nametag. Dan immediately aku jadi gabra. Tetiba rasa kalut kena ambik nametag, padahal aku kan fasi??!! 2. Masa slot DNI, kitorang yang fasi (yang baik dengan aku) pun jadi nervous, takut-takut sebab kami diarahkan untuk diam, hatta bunyi kasut pun tak boleh. Sebab teringatkan masa kitorang kena dulu. Pelik sungguh. The feeling is real! Seolah-olah kitorang ni tak move on lagi, padahal 7 tahun dah berlalu since kem KRIS. Kem KRIS ialah kem yang tinggalkan kesan tak berapa enak yang agak mendalam la dalam diri kami semasa Tingkatan 2 dulu walaupun banyak dah yang aku lupa.

Slot Muhasabah pula. Aku je wakil muslimat PSS yang ada kat kem tu. Wakil muslimin PSS ada la 3 orang. Jadinya, muhasabah dilakukan mengikut badan pengawas. Wakil Muslimin tu ajak aku join muhasabah PSS. Kitorang sama-sama buntu macam mana nak handle slot muhasabah tu. Sebab muslimin tu baik je (kira geng ah) dengan bebudak laki PSS tu. Dilema aku pula, adik sendiri yang jadi ketua pengawas PSS yang perlu dimuhasabahkan. Plan asal, kononnya kena tekan diorang, supaya masing-masing dapat luahkan apa yang tak puas hati tentang exco masing-masing. Tetapi apa yang berlaku, kami tak payah tekan pun, dorang dah boleh luahkan apa yang terbuku. Mantan exco juga turut hadir untuk bantu fasilitator. Alhamdulillah, mantan exco ni especially yang muslimat banyak bagi nasihat yang sesuai dengan keadaan dorang dengan penuh semangat & dari hati.

Aku pula beritahu komen jujur sebagai fasilitator kepada badan pengawas PSS. Tapi bukan tujuan untuk merendahkan motivasi dorang, tapi supaya dorang sedar akan kelemahan yang ada dan cuba baiki untuk perjalanan masa depan dorang yang lebih panjang. Aku tak marah-marah pun sebab aku dengar daripada mulut adik sendiri yang dia tak yakin untuk pegang jawatan yang dia dapat. Jadi, aku rasa tak patut kalau kita makin merendahkan semangat dorang. Wakil muslimin tu pula, dah macam pak ustaz, share pasal ayt al-Quran & hadith, recite satu-satu kot hadis dalam bahasa Arab. Aku sebagai ex-IQRAC pun tak mampu huhu. Aku ni, hanya boleh bagi nasihat tentang apa yang dorang perlu buat sekarang sementara di sekolah, sebelum keluar ke alam universiti yang banyak dugaan.
Slot terakhir dengan badan pengawas masing-masing ialah sharing moments dengan mantan exco , kemudian alumni. Aku tanya lah bebudak PSS tu; “Apa perasaan awok sekarang?” Sorang muslimin tu jawab: “Banyok ngak perasaan campur gaul, pahtu last skali dok semangat.” Aku nak gelak pun ada sebab jujur, tapi tu kejujuran tu yg aku nak. Muslimat pula macam takut-takut lagi kot dan bagi jawapan skema sampai aku pun lupa apa.

Feedback yang aku boleh bagi, exco-exco PSS ni memang kebanyakannya kelihatan pendiam (mungkin dengan geng masing-masing bising kot), lelaki dan perempuan. Karakter diri mana boleh dipaksa-paksa berubah. Aku pun sebenarnya memang orangnya agak pendiam dari kecil. Tapi kita kena latih diri untuk do the right thing at the right time. Perlu latih untuk bersuara bila diperlukan. Belajar untuk diam pada masanya. Aku sendiri pun masih belajar. Tak semestinya banyak cakap itu baik untuk semua masa, begitu juga dengan diam.

Melihatkan muka mereka yang masih suci, dan ada yang comot-comot membuatkan ku kadang-kadang tersenyum sendiri. “Aku pun agaknya dulu macam ni haha”. Mereka semua ada potensi. Kadang-kadang ada yang jenis late bloomer. Di sekolah, biasa-biasa, tapi bila dah keluar jadi pemimpin di kampus & dalam bidang masing-masing. Setiap orang ada pace, jalan hidup tersendiri. Jadi, apa pun, kita kena selalu bersangka baik, positif dan tolong mereka untuk jadi lebih baik.

Sekarang ni, baru aku nampak dan sedar kepentingan alumni kepada sekolah. Bagi aku, alumni ni sepatutnya memberikan pandangan yang lebih luas tentang hidup sebab alam selepas sekolah yang lagi mencabar. Alumni ada pengalaman yang boleh dikongsi. Aku sendiri yang dah jejak 3 kampus berbeza walaupun baru keluar sekolah 4 tahun, dah dapat macam-macam pengalaman & perasaan baru yang boleh dikongsi. Dan pengalaman tersebut mematangkan kita, dan sering kali mengubah. Kedua, penglibatan alumni dengan pelajar sekolah juga membuatkan pelajar ni rasa yang ada orang yang kisah atau care tentang mereka. Maka dari situ, ada potensi besar untuk wujudkan hubungan silaturahim kat situ. Aku sendiri masih lagi berfikir-fikir ni macam mana nak function sebagai alumni sekolah.

Sekarang juga,  aku rasa beruntung juga dapat belajar di universiti tempatan. Kita ada masa dan kemudahan untuk kembali berkhidmat kepada masyarakat sendiri secara dekat dan kerap. Antara nak dan taknak je huhu, sedar atau tidak.   

Okeylah dah letih menaip. Post bebel macam ni bukan sia-sia. Dalam otak aku, ada banyak konflik lama yang perlu dileraikan dan pengalaman baru yang perlu dihadam. Jadi kalau tidak diluahkan dan ditulis, payah untuk berlaku perkembangan dan pematangan idea. Besides, aku tengah mencari dan cuba cari jawapan tentang kem-kem yang aku pernah lalui; sebenarnya berkesan ke tidak? Kenapa bentuk kem kebanyakannya sama? Kalau tak berkesan, so apa bentuk pendekatan yang sesuai jika kita buat kem?

Kalau anda ada idea atau jawapan kepada persoalan saya, maka sila lah beritahu. Kita boleh bincang.


Monday, 10 July 2017

Lahad : Syawal di Perkuburan

Bismillah.

3 Syawal 1438
Seawal 7 pagi kami sekeluarga dan Maktok bergerak ke selatan tanah air. Negeri tempat Maktok dibesarkan, negeri penuh kenangan buat beliau. 

Kami tiba dalam jam 10 pagi di kawasan perkuburan tempat bersemadinya jenazah ibu & datuk Maktok. Suasana di tanah perkuburan itu amatlah menyeramkan walaupun kami ke sana pada waktu siang. Batu-batu nisan ada yang hancur, tumbang menyembah bumi. Akar pokok besar menjalar dari bawah permukaan kubur membuatkan tapak kubur merekah & pecah. Daun-daun yang berjuraian umpama tali-tali daripada pokok-pokok besar di situ. Semak samun juga tumbuh melata bak cendawan selepas hujan. 

Binaan-binaan seperti kepungan simen, bata & kayu juga kelihatan amat usang sekali, semuanya tampak kelabu. Ada satu tapak kubur bayi yang hancur; batu nisan & kepungannya, sehingga kelihatan hanya seperti kepingan batu bata yang pecah. Susunan tapak kubur juga tidak teratur. Amat sukar untuk membezakan tapak kubur & laluan yang boleh dilalui. Nyamuk juga begitu cepat menghurung aku yang berjubah biru gelap ketika itu. Terasa diriku umpama termasuk dalan scene "The Haunted Mansion" pula.Tiada juga nombor kubur seperti di tempat Tokbah dikuburkan. 

Kubur pertama yang kami ziarahi ialah kubur moyang perempuanku yang meninggal dunia semasa melahirkan anak ketika Maktok baru berusia 4 tahun. Bayinya juga meninggal dunia sekali. Sayu sekali melihat batu nisan kecil di tapak kubur moyangku. Mereka dikebumikan di tapak kubur yang sama. Kubur ibu Maktok mengingatkan aku bahawa Maktok membesar tanpa didikan & kasih seorang Ibu.

Kubur Moyang Perempuan & Anaknya
Kawasan perkuburan kedua yang kami ziarahi tidak begitu jauh dari kawasan pertama. Kali ini, kubur moyang lelakiku, ayah Maktok. Beliau meninggal pada tahun 1980-an. Kuburnya tidaklah seusang & menyeramkan seperti di kawasan perkuburan yang pertama. Aku dapat melihat kubur-kubur yang pelbagai jenis. Daripada kayu, batu marmar, tidak berkepung, dikelilingi pagar besi. Ada yang dicat berwarna merah jambu, emas, hijau gelap dsb. Namun, dengan berlalunya masa, warna cat memudar. Tulisan jawi di batu nisan juga semakin kabur membuatkan agak sukar untuk membacanya. Kayu kelihatan usang dimamah usia. Kepungan pagar besi menjadi coklat berkarat.



Sangat jauh berbeza keadaan di situ dengan keadaan di perkuburan bandar tempat tokbah dikebumikan. 


 Kawasan perkuburan Tokbah terletak di kawasan bandar raya. Sangat tersusun mengikut baris-baris lurus & dinomborkan mengikut susunan yang sepatutnya. Tapak-tapak kubur juga dijaga dengan rapi. Warna kubur juga perlu diseragamkan dengan warna putih. Ada pekerja yang akan merapikan rumput karpet di permukaan kubur agak tidak terlalu panjang, malah disiram lagi. Waris keluarga juga boleh menempah 'stool' atau bangku simen supaya ada tempat duduk bila waris menziarahi kubur. 


Selepas Tokbah dikebumikan dulu, penjaga kubur bertanya; 
"Nak buat kepungan kayu, batu marmar atau kayu cengal?"

Mak aih yang cengal harganya mencecah ribuan ringgit. Tapi tak boleh kan buat binaan pada kubur? 

Dan mindaku terjentik lagi; 
Semahal mana binaan yang kita buat di kubur, takkan dapat membantu penghuninya di alam barzakh. Akhirnya segala binaan itu bakal reput juga seperti penghuni di dalamnya. Dan yang berguna untuk penghuni hanyalah amalan soleh & doa orang yang masih hidup. 

Adakah kita bersedia menghadapi maut yang datangnya tanpa tahu bila?

Auni B
7.07 PM
10 Julai 2017
Terengganu.

Monday, 26 June 2017

Ramadhan & Raya Aku

Bismillah.

RAMADHAN YANG BERBEZA

Ramadhan kali ini tidak sama seperti Ramadhan yang lepas-lepas. Aku lagi mudah nak bangun sahur (rahmat Allah betul) & ajaibnya, keluarga aku sangat ceria waktu sahur. Rancak mengusik dan diselangi deraian tawa. Biasanya tahun-tahun sebelum ni, waktu sahur; mata takleh nak buka, senyap sahaja dan hanya cuba untuk menghabiskan makanan sahur secepatnya walaupun kelajuan makan macam siput sedut juga. Diiringi pula perasaan layu untuk berbuat apa-apa & hanya fokus untuk melelapkan mata sebentar untuk hilangkan mengantuk. 

Di akhir Ramadhan, Alhamdulillah walaupun target Ramadhan aku tidaklah tercapai dengan sempurna, target paling kritikal aku alhamdulillah berjaya tercapai. Maka, Syawal kali ini disambut dengan rasa bahagia dan semangat kemenangan yang aku sering baca dalam majalah Solusi dahulu. Tapi tipulah juga kalau tak sedih. Banyak juga detik Ramadhan yang aku bazirkan. Istighfar sister! 

SYAWAL & KEMENANGAN KECIL



Aku rasa bahagia Syawal ini. Namun bahagia yang dirasai bukanlah rasa bahagia & excited seperti seorang anak kecil yang naif (ie nak duit raya, makan sedap, boleh main bunga api).  Kehadiran Syawal ini aku sambut dengan kefahaman sedikit yang baru mampu dirasai & dialami sendiri. Bila telah merasa kelatnya jatuh, baru terasa manisnya bila Allah berikan kekuatan untuk bangkit sedikit demi sedikit. 
----
By the way, tahun ini ialah tahun pertama Aidilfitri kami sekeluarga tanpa Tokbah. 27 Oktober nanti genaplah setahun pemergiannya. Raya kali ni, "bittersweet" bak kata makcik bongsuku.

MALAM RAYA: TAKBIR

Seperti biasa, rumah Maktok akan dikunjungi rombongan takbir yang singgah dari rumah ke rumah. Tahun ini, ketua-ketua rombongan takbir senior yang pangkatnya atuk, ramai yang sudah sakit-sakit dan juga meninggal dunia. Maka golongan ayah & pakcik-pakcikku yang perlu mengetuai rombongan takbir selepas ini. Dan giliran para cucu lelaki pula untuk melaungkan takbir di dalam rumah-rumah yang dikunjungi. Bilangan orang yang mengikuti rombongan takbir juga kelihatan berkurang. 

Kaum perempuan pula, bersiap-siap di dapur & ruang makan untuk menghidang kudapan malam ringan kepada rombongan takbir. 

Di kala takbir dilaungkan, bergema rumah dengan kalimah-kalimah membesarkan Allah. Aku harap sangat tradisi ini kekal sampai bila-bila. 

Aku masih ingat tahun lepas, rombongan takbir turut datang. Tapi Tokbah sudah lupa dengan kawan-kawan masjidnya. Tahun ini pula, Tokbah sendiri sudah tiada. 

PAGI RAYA 

Pada jam 4.30 pagi, bau makanan 'harum' semerbak mulai memenuhi ruangan udara rumah. Maktok, ibu & bibik sedang bertungkus-lumus di dapur. Ibu menyediakan rempah nasi Arab, manakala maktok gigih memasak kuah kacang. Aku & adik pula berpagi-pagian memotong sayur-sayuran untuk salad salsa. Biasanya aku tak sempat nak join sesi memasak pagi-pagi buta ni, tapi entah beberapa tahun ni, terasa dewasa pula. 

Kemudian, jam 6.30-7 pagi, sarapan sudah terhidang untuk ahli keluarga sebelum solat Hari Raya. Kaum perempuan yang tak boleh solat pula sambung menyiapkan makanan untuk tetamu nanti. 

Jam 9 pagi begitu pula, pasti kaum perempuan terkocoh-kocoh bersiap-siap & ambil masa lama pula. Kemudian, berlakulah sesi pekik-memekik menyeru semua ahli keluarga untuk turun dan sedia untuk sesi bergambar, bersalaman & agih duit raya. 

Izinkan aku bernostalgia. Terbayang-bayang waktu-waktu dulu. Mak, ayah, makcik, pakcik & maktok :

"Cepat-cepat siap, tokbah dah tunggu tu. Nak masuk kereta dah."

"Lekas-lekas. Apa yang lama sangat tu."

Semua kena cepat & segera siap sebab Tokbah suka cepat. Tokbah la big boss kami. Kadang-kadang pressure juga asyik disuruh "lekas-lekas". Tapi bila Tokbah dah tiada pun, budaya "lekas-lekas" tu still runs in the family. Orang lain pula yang menggesa semua supaya cepat. Sebagai gadis yang perlu jadi matang, "just bear with it". Elak stres di pagi raya Haha. #redho

Bila bergambar pula, memang ketara lah. Maktok tiada pasangannya. A Queen without her King, I would say. And the Queen misses her King a lot. 
-----

"I don't feel anything this raya. Every kuih reminds me of him. He likes sweet things," said Maktok to her friend on the phone. 

"We just pray the best for him."

Aku berharap kesedihan beliau yang mendalam & memberatkan dada dapat hilang sedikit demi sedikit. Ya, wanita besi juga ada luka & pilunya yang tersendiri.

Selamat Hari Raya semua 🌸 Maaf Zahir Batin

Auni bt Baharin 
28 Jun 2017 
11.10 pm
Petaling Jaya 

Tuesday, 30 May 2017

REFLEKSI: SEM 1 TAHUN 1 PSIKOLOGI DI UIA


Bismillah.

Dalam post ni, aku cuma nak 'recap' balik apa yang dah aku belajar masa sem 1 di UIA dan apa pengajaran-pengajaran paling signifikan yang aku dapat daripada setiap subjek (kalau ada).


Tak lengkap la post pasal UIA kalau takde gambar masjid UIA. Not the best shot, but idc.

1. Intro to Psychology (HS)

Ini subjek pertama yang aku wajib ambil selaku pelajar jurusan Psikologi. Kalau tak lepas subjek ni, tak boleh ambil subjek-subjek teras (core) Psikologi lain.

Assessment nya semua MCQ (multiple-choice questions). Quiz, Mid-Term & Final. Kenapa MCQ je? Untuk pastikan pelajar dapat overview subtopik-subtopik dalam Psikologi. So agak relax sebab tak payah kalut buat assignment. Cuma pastikan fokus dalam kelas & ulang kaji. Paling bagus, sebelum & selepas kelas, baca sendiri. Jadi dalam kelas, takde ah lost bila pensyarah terang dengan agak laju.

Tips yang aku dapat dari budak senior; hafal & faham segala terms yang ada untuk score. Jadi, aku ikut tips dia; buat 'flash cards' atau ' hand notes' untuk segala terms. Senang je; sekeping A4, bahagi 4. 1 term & penerangannya atas muka depan. As you do yr revision, kau top up & jot down je info penting kat permukaan belakang yang kosong tadi.

Jadi, bila ada masa kosong tapi tak berapa bertenaga, boleh relax-relax baca atas katil. Flip-flip je sambil hafal (guna la ring kalau dah banyak). Ringan pun ringan nak dibawa ke mana saja. Alhamdulillah berkesan la untuk aku.

Paling penting juga; khatamkan juga bab-bab yang sepatutnya dalam buku teks minimum sekali. Tak cukup kalau rujuk slides je untuk pemahaman.

2. Introduction to History & Civilisation (HS)

Kelas sejarah aku, ceghita dia ghezeki dapat pukul 5 petang. Cuba bayangkan. Tapi boleh je survive. Pastikan bawa air yang boleh tahan mengantuk; Kopi atau Air Asam Jawa & gula-gula berangin sebagai bekalan.

Perkara baru yang aku belajar adalah tentang nama sejarawan-sejarawan Barat & Islam dan cara mereka menulis sejarah. Rupanya penulisan sejarah pun ada evolusinya tersendiri & wujudnya pengaruh ideologi yang dipegang oleh penulis dalam hasil penulisan sejarahnya. Masa belajar dalam kelas, mengantuk ya Allah. Tapi bila dah habis kelas, rupanya itulah perkara paling signifikan yang aku dapat dari kelas Intro to History. Baru lah aku kenal nama-nama seperti Toynbee & aku mula 'take note' nama-nama sejarawan Islam seperti Ibn Khaldun dll.

Kebanyakan topik-topik silibusnya adalah tentang tamadun-tamadun yang kita dah belajar zaman sekolah; Mesopotamia, Indus, Egypt, China, Islam etc. Cuma beza dia, lebih 'detailed' skit & belajar dalam bahasa Inggeris.

Satu lagi, aku juga kagum dengan pensyarah aku yang memang berjiwa sejarah & aku terharu (not sure if it's the right word) bila sir tunjukkan gambar beliau ber'urusan' dengan manuskrip-manuskrip sejarah. Sir punya excitement tu mengharukan! Aku suka bila tengok seseorang betul-betul hidup dengan 'passion' hidupnya.

Suasana semasa Taaruf Week. * saje selit gambar, sebab panjang sangat post ni.




3. Islamic Aqidah (IRK)
Ini subjek level 3. Sebenarnya aku pelik kenapa subjek ni level 3, sedangkan bukankah ilmu aqidah yang kita kena belajar dulu?

Bila dah belajar, hm mungkin sesuai juga la level 3 sebab banyak konsep abstrak yang mungkin payah untuk orang yang tiada pelajaran asas agama untuk hadam. Pensyarah aku ketika itu memilih untuk mengajar dari asas aqidah; Rukun Iman, Rukun Islam dan seterusnya. Katanya, kerana ada pelajar luar negara yang tiada pendedahan tentang ilmu rukun Islam & Iman tersebut.

Jadi, kadang kala aku agak kecewa kerana aku mengharapkan subjek Aqidah yang tarafnya level 3 akan dapat bantu mantapkan lagi ilmu & keyakinan aqidah aku. Contoh: mungkin macam mana nak menghadapi soalan-soalan daripada golongan ateis, kupasan lagi mendalam tentang 99 asmaul husna dsb.

Tapi masih ada perkara baru la yang aku dapat belajar. Antaranya, kami perlu menyiapkan satu assignment bertulis tentang sifat Allah al-Muhyi & al-Mumit dengan bahaya seekor nyamuk. Nyamuk; itu item yang kami pilih. Sebab apa? Nak tunjukkan hatta nyamuk yang nampak remeh & merupakan haiwan perosak pun, ada kesan yang besar kepada dunia. Lagipun, aku sendiri tertanya-tanya; kenapa Allah sebut "nyamuk" atau بعوضة dalam surah al-Baqarah tu? Dan hanya sekali je perkataan tu disebut dalam al-Quran.

Antara fakta menarik tentang nyamuk:
1. Rupa-rupanya antara fungsi utama nyamuk adalah untuk 'pollinate flowers'! Tak tau dalam BM apa, maaf.
2. Nyamuk guna 6 jarum untuk hisap darah dari blood capillary kita.
3. Sangat kompleks struktur badan seekor nyamuk rupanya! Dah la banyak jenis spesis dan genera! Pening aku😂 Antara genera yang utama; Aedes, Culex & Anopheles. Perbezaan antara mereka hm banyak; Warna sisik/ 'scale' di sayap , cara bertelur dll.
4. Ada satu jenis telur nyamuk yang disusun cantik macam rakit/ 'raft'. Hangpa google sendiri. Amazing.

4. Islamic Ethics

Aha ini subjek IRK level 3 juga. Gatal ambil sebab ingatkan belajar tentang adab. Rupanya adab dan etika lain sikit (?) Okay aku dah lupa.

Tapi antara konsep utama yang aku masih ingat sebab membantu untuk hidup & untuk serap dalam subjek lain;
Responsibility & accountability of man dan God's Justice.

Kami belajar tentang apa itu sistem etika/ethical system & Western ethical systems ie Utilitarianism & Kantianism. Sangat menarik sebab boleh dikaitkan dengan movie yang aku baru je tengok lepas habis exam iaitu The Maze Runner (kalau tak silap). Memang ada elemen Utilitarianism & Kantianism yang disuntik halus. Team Utilitarianism vs Team Kantianism. Tapi aku dah lupa sekarang macam mana aku relate hari tu🙃Tweeted abt it long ago, last sem.

Selain itu, aku juga suka belajar tentang Islamic Ethical System yang dikemukakan oleh Imam al-Ghazali. Antara konsep yang dipelajari termasuklah Constitution of Man, Concept Of Happiness & Methods to Change Character.

Masa ni lah aku belajar dengan jelas bahawa dalam manusia ada empat jenis nafsu (tak ingat pendapat sapa, al-Ghazali la kot); nafsu rabbaniyah, nafsu lawwamah, nafsu ammarah & nafsu ghadabiyyah dengan ciri-ciri setiap nafsu tu.

Imam al-Ghazali juga ada gariskan cara untuk ubah karakter/ perangai buruk. Kita kena lalui perasaan kepahitan & kesakitan masa mula-mula nak berubah. Nanti alah bisa tegal biasa.

Dugaan subjek ni; kalau rujuk pada slides semata untuk study, memang tak cukup & tak faham 😭. Kena baca juga reading materials yang tertera di course outline untuk lebih faham. Kena fokus gila dalam kelas & tanya kalau tak faham. Banyak juga ketika yang aku tak faham apa yang madam cuba nak sampaikan. By the way, ada participation marks jadi kena la ringan mulut & berani respon dalam kelas huhu.

Dugaan kedua; Assignment banyak kali kena re-do. Tapi kesakitan sepanjang sem berbaloi sebab dapat CAM second highest & madam pun puas hati dengan presentation kumpulan kami. Takku sangka. Tapi jangan mudah takabbur. CAM tinggi tak menjamin gred A. Finals aku main goreng je sebab tak nampak soalan nak apa. So yup dapat CAM 50+ per 60 pun, tak dijamin A mahupun A- ye anak-anak.

5. Revelation as Source of Knowledge
(RASOK) (IRK)


Mula-mula aku tak faham "subjek ni pasal apa sebenarnya?" Rupanya revelation = wahyu. Jadi, kami belajar tentang perkara-perkara asas tentang wahyu; iaitu al- Quran dan sunnah. Sejujurnya bagi aku subjek ni agak mudah jika dibandingkan dengan dua lagi subjek IRK yang aku ambil semasa sem 1, memang subjek level 1 pun.


PENUTUP:
Rupanya kombinasi subjek yang aku ambil masa sem 1 ni menjadi dan berguna juga rupanya. Sebab kebanyakannya membentuk 'basic foundation' yang memudahkan untuk aku aplikasi dalam subjek-subjek sem 2. Will be updated soon sementara semangat akademik masih membara.

Sekian. Oh tahniah kalau berjaya habiskan baca post ni👏🏻👏🏻👏🏻Harapnya dapat lah sesuatu😂

*By the way, Kami budak Psych kena ambil 8 subjek IRK (Islamic Revealed Knowledge) kalau single major Psikologi. Tu yang banyak subjek agama. Nama pun UIA kan.

Monday, 22 May 2017

GARIS MASA HIDUPKU & BUKU-BUKU YANG MENGIRINGINYA

Bismillah.

Aku lupa bagaimana perasaan cinta pada buku mulai tumbuh dalam diri aku. Barang kali didikan ibu ayah. Cumanya aku masih ingat buku-buku nipis yang hanya tebalnya 10 mukasurat, dan diwarnakan merah untuk suku kata kedua sesuatu perkataan. Buku itu penuh dengan gambar kartun-kartun berwarna-warni sesuai untuk menarik perhatian anak kecil.

Kemudian, aku diperkenalkan pula dengan siri buku Ladybird yang berkulit keras. 



Zaman sekolah rendahku ialah usia aku berjinak-jinak dengan buku-buku fiksyen bahasa Inggeris. Semasa masih tinggal di Selangor, ibu selalu membenarkan aku beli buku-buku fiksyen klasik Inggeris di Carrefour; siri Great Illustrated Classics, hanya RM9.90 sebuah. Versi kulit keras dan saiz tulisannya agak besar, mungkin saiz 14(?). Antara tajuk yang aku pernah baca termasuklah The Secret Garden, Pride and Prejudice, Prince and Pauper, Jane Eyre, The Secret Princess, Little Women and Anna of Green Gables. Bila tengok balik tajuk-tajuk yang aku pernah baca, semua watak utamanya perempuan haha. Mungkin sebab lebih 'relatable'. Ada je koleksi buku-buku mak aku seperti Gullivan's Travel, King's Arthur dan lain-lain yang watak utamanya lelaki, tapi aku tak minat nak baca masa tu. 



Tipulah kalau tak baca komik. Antara yang aku suka Detective Conan dan Doraemeon. Dapat baca ni pun sebab ada saudara yang dah dewasa tengah nak give away komik-komik lamanya. Aku mula baca majalah disebabkan makcik aku yang suka beli;  Ujang, Mastika & Jelita. Tapi sebenarnya ibu tak bagi pun budak-budak baca majalah-majalah ni; Ujang sebab bahasanya boleh jadi kasar, Mastika sebab ada cerita hantu & Jelita sebab majalah orang besar. Tapi dah bersepah kat rumah tok, apa lagi baca je lah.




Kemudian, aku mula terjebak membaca buku-buku fiksyen seram (horror la sangat! Haha) iaitu siri Mr Midnight yang dalam bahasa Inggeris. Siri buku Mr Midnight ni pun murah juga masa tu, dalam RM10 kalau tak silap. Aku suka baca Mr Midnight sebab jalan ceritanya tak boleh dijangka dan kadang-kadang terlebih imaginasi xD dan sudah tentu tak logik. Biarlah kanak-kanak perlukan imaginasi & kreativiti😌



Semakin aku meningkat remaja, aku mulai membaca siri buku novel remaja tulisan Ain Maisarah pula. Buku pertama aku; "Aku Mahu Popular". Sejak tu aku selalu la beli buku "Aku Mahu.." tapi yang paling aku suka ialah siri Impiana sebab kisah suspen sikit. Gedik juga taste aku dulu haha. Buku siri "Aku Mahu" berkisar tentang pelajar sekolah menengah perempuan yang sentiasa inginkan sesuatu; popular, kurus, melancong dll. Watak-watak utamanya; Farah & Ina (budak-budak biasa) versus watak-watak diva sekolah (The Wannababes yang melampau gediknya). Di samping itu, aku juga meminati novel-novel remaja terbitan PTS yang lain. Antara kegemaran aku, GTOlan, Puteri Salsabila, Mengapa Aku Jadi Pengetua, Detektif Bertudung Hitam dan banyak lagi. 



Seterusnya, semasa di sekolah menengah, aku terjumpa siri buku penyiasatan bahasa Inggeris; siri Nancy Drew di perpustakaan sekolah dan buku karya Agatha Christie di kedai buku. Aku juga terjumpa buku Judy Blume yang kebanyakannya tentang isu-isu remaja berlatarkan Amerika. Rupanya Judy Blume & Agatha Christie ni penulis-penulis lama sebab mak aku pun baca zaman beliau remaja.




Kemudian ketika aku berada di sekolah menengah juga, aku khatamkan siri buku Harry Potter kepunyaan ibu dan sepupuku. Kemudian, siri Inkheart & Inkspell yang juga bertemakan fantasi. 



Kemudian, mungkin masa aku tingkatan 3 atau 4, aku mulai rasa bosan baca buku fiksyen, fantasi. Sebab aku mulai sedar cerita tu semua bukannya betul. Tapi pendedahan aku kepada banyak buku Inggeris sangat berguna untuk penulisan esei Bahasa Inggeris aku zaman sekolah. Aku tak ingat sangat pun tatabahasa/grammar walaupun dah belajar sebab teknikal sangat. Hanya tulis ikut sedap rasa & "macam pernah baca je ayat ni". Alhamdulillah firasat selalunya betul mungkin sebab dah terbiasa baca.

Disebabkan bosan dengan alam fantasi,  aku mulai mencari buku-buku motivasi & tips belajar dari syarikat Telaga Biru untuk bantu aku dalam pembelajaran. Aku juga mulai membaca majalah Solusi & GenQ. Masa ni, memang obses dengan majalah Solusi, jadi pelanggan setia. Seterusnya, aku mulai baca buku-buku agama terbitan Telaga Biru dan PTS. Contohnya; tentang al-Fatih, Wasiat Sebelum Bergelar Ulama, Sehingga al-Quran Terpahat di Hati, solat, dsb. 




Aku masih rasa aku memerlukan buku yang berbentuk naratif untuk kesihatan emosi & imaginasi (lol). Jadi, aku cuba cari buku-buku autobiografi seperti I am Malala tapi aku gagal habiskan dan juga buku-buku penulis antarabangsa yang dalam bahasa Inggeris seperti Khalil Hosseini tapi aku juga gagal habiskannya. Sebab jalan cerita macam pelik tak sanggup nak habiskan. Haha




Di DQ, aku mulai terdedah dengan bacaan lebih berat. Aku baru tahu apa itu kitab Aqidatun Najin, Riyadhussolihin, Jauharatul Tauhid, Fiqh Manhaji, Bulughul Maram dsb. Kenal nama je lah, isi belum lagi huhu. Masa ni juga, buku HAMKA & buku-buku Indonesia seperti tulisan Salim A Fillah, Tere Liye tengah hot di DQ. Aku pun beli la beberapa buah buku Indonesia tu. Cara penulisan buku Indonesia lebih halus dan meliang-liuk daripada buku-buku bahasa Melayu yang aku pernah baca. Mungkin sebab masa ni aku belum terdedah kepada karya-karya sastera orang Melayu Malaysia lagi. 





Zaman ni juga dapat baucer buku. Kat DQ, bukannya banyak pun buku kena beli. Jadi boleh guna untuk beli buku lain. Rasanya waktu ni, aku mula cari  buku-buku agama tulisan agamawan (?) antarabangsa (bukan tempatan) dalam bahasa Inggeris. Aku nak cuba cari kelainan idea & cara penyampaian ilmu tu. Sebab ada satu tahap, masa aku tengah 'gila' baca buku agama terbitan Telaga Biru & PTS, aku rasa aku di tahap 'stagnancy' sebab isi macam lebih kurang.

Masa dapat baucer buku di DQ , aku pergi borong buku- buku Islam dalam bahasa Inggeris di Kinokuniya. Antara buku terawal yang aku sayang sangat; Islam & the World tulisan Sayyid Hassan Ali An Nadwi. Buku-buku lain; Raheeq Makhtum, The Ideal Muslimah dll.


Di zaman asasi, aku rasa aku kurang sikit keghairahan membaca sebab agak sibuk dengan urusan keluarga.Cuma aku mula berjinak sikit-sikit baca novel-novel Faisal Tehrani dan HAMKA. Dan juga buku Dr Mat Rofa yang mencetuskan minat aku untuk ambil tahu tentang sejarah ulama-ulama dan umat Islam di alam Melayu dulu. Memang mengagumkan sangat bila teroka lagi!



 

Sekarang di UIA, minat aku lebih menjurus untuk mendalami kembali al-Quran dan Sunnah. Sebab sesungguhnya bidang psikologi memerlukan proses Islamisasi. Dan kalau kita nak Islamisasi-kan bidang ini, pastinya perlu kembali mendalami sumber-sumber utama agama Islam kita ini. Jadi, antara buku yang aku dah beli tapi belum habis baca atau ada yang belum mula pun; 





Aku sejujurnya cemburu melihat rakan-rakan yang mengambil pengajian Islam aka IRK boleh membaca kitab/buku dalam bahasa Arab. Dah hampir 3 tahun aku tak ada kelas formal dalam bahasa Arab, hanya kuliah-kuliah dwi bahasa di masjid UIA (bahasa Inggeris & bahasa Arab) yang aku sekali-sekala datang. Kitab-kitab agama memang banyak di rumah maktok aku, cuma kita belajar agama ni, terbaiknya dengan berguru. Ye kan? Aku ni budak psikologi yang masih ragu-ragu nak minor Quran Sunnah ke tidak.

Sekarang, di usia 20-an, aku hanya akan beli buku yang aku rasa berguna untuk aku simpan sampai hujung nyawa. Lagipun, memang banyak lagi pun yang belum sempat dibaca. Bak kata ibu, "Berkoyan lagi belum baca." Atau kemungkinan besar juga aku yang banyak buang masa dek godaan  media sosial. By the way, Terima kasih, ibu, ayah & juga maktok sebab bagi kebebasan untuk Auni pilih dan beli buku dari lahir sampai sekarang. Bukan semua orang mampu untuk beli buku.

Sekian sahaja riwayat hidup aku setakat ini dengan buku-bukuku. Riwayat anda bagaimana?

Semoga semangat membaca terus hidup. Semoga hubungan kita dengan buku-buku berterusan sehingga hujung nyawa! Semoga rakan-rakan juga dapat membentuk hubungan istimewa yang tersendiri dengan buku-buku anda😊

Bacalah dengan nama Tuhanmu! Selamat mencari kebenaran.